ANGGARAN DASAR IKATAN MAHASISWA TEKNIK LINGKUNGAN INDONESIA

June 8, 2010 § Leave a comment

BAB I
UMUM
Nama, Waktu, Tempat dan kedudukan
Pasal 1
Organisasi ini bernama Ikatan Mahasiswa Teknik Lingkungan Indonesia yang selanjutnya disingkat IMTLI

Pasal 2
IMTLI ditetapkan tanggal 1 maret 2001 pada kongres Ikatan Mahasiswa Teknik Lingkungan Indonesia

Pasal 3
1. IMTLI berkedudukan di Indonesia
2. IMTLI berpusat di lembaga kemahasiswaan asal ketua pengurus besar

Asas
Pasal 4
IMTLI berasaskan Pancasila dan Tri Dharma Perguruan Tinggi

Kedaulatan
Pasal 5
Kongres Ikatan Mahasiswa Teknik Lingkungan Indonesia merupakan kedaulatan tertinggi IMTLI

Sifat
Pasal 6
IMTLI bersifat Independen, Keprofesian dan Demokratis

Visi
Pasal7
Visi
Mewujudkan lembaga mahasiswa teknik lingkungan yang profesional dan independen di bidang teknik lingkungan dalam strategi global kehidupan berkelanjutan.

Misi
Pasal 8
1. Membentuk Lembaga Mahasiswa Teknik Lingkungan yang profesional di bidang teknik lingkungan dalam aksi global kehidupan berkelanjutan
2. Menumbuhkembangkan eksistensi IMTLI dengan mengadakan kegiatan yang bertujuan untuk mempererat hubungan antar anggota dan pengabdian lingkungan

Tujuan
Pasal 9
Ikatan Mahasiswa Teknik Lingkungan Indonesia bertujuan :
a. mempererat rasa kekeluargaan antar mahasiswa teknik lingkungan se-Indonesia
b. membentuk Lembaga mahasiswa teknik lingkungan yang aktif dan responsif terhadap masalah lingkungan
c. Turut andil dalam pergerakan bangsa yang mengedepankan kelestarian lingkungan.

fungsi
pasal 10
a. wahana mempererat rasa kekeluargaan antar mahasiswa teknik lingkungan se-Indonesia
b. wahana komunikasi dan transfer informasi mahasiswa teknik lingkungan se-Indonesia
c. wahana meningkatkan wawasan keilmuan, keprofesian di bidang teknik lingkungan dan kemahasiswaan pada umumnya.
d. Wahana yang menyerap dan menyalurkan serta memantapkan peran mahasiswa teknik Lingkungan dalam mengatisipasi dan menanggulangi persoalan-persoalan lingkungan

BAB II
ORGANISASI
Keanggotaan
Pasal 11
Anggota IMTLI adalah lembaga kemahasiswaan Teknik Lingkungan di setiap Perguruan Tinggi di Indonesia yang ditetapkan oleh KIMTLI yang merupakan lembaga yang representasi mahasiswa secara langsung.

Keuangan
Pasal 12
Keuangan IMTLI bersumber dari:
a. Iuran anggota
b. Usaha-usaha yang sah dan halal
c. Sumbangan yang tidak mengikat

Kelengkapan Organisasi
Pasal 13
Kelengkapan Organisasi terdiri dari :
a. Kongres Ikatan Mahasiswa Teknik Lingkungan Indonesia
b. Dewan Pengawas
c. Pengurus besar IMTLI
d. Anggota

Lambang
Pasal 14
Lambang Organisasi Ikatan Mahasiswa Teknik Lingkungan Indonesia terdiri dari:
a. Bumi yang berbentuk bulat melambangkan visi dan misi IMTLI
b. Akar melambangkan suatu kehidupan dengan ciri dinamis yang selalu tumbuh dan berkembang
c. Lima lingkaran yang sejajar melambangkan asas IMTLI
d. Lingkaran bertuliskan IMTLI melambangkan kesatuan tujuan IMTLI
e. Lingkaran pelindung melambangkan kekuatan persatuan yang melingkupi IMTLI
f. Bingkai segi 8 melambangkan kekuatan persatuan yang melingkupi IMTLI
g. Warna hijau dan biru melambangkan kehidupan yang berkelanjutan
h. Warna kuning keemasan melambangkan kemuliaan dan kewibawaan
i. Warna hitam melambangkan keabadian
j. Warna orange melambangkan bumi dengan segala sumber daya yang terkandung di dalamnya
k. Ungu muda melambangkan independensi IMTLI

BAB III
PENUTUP
Pembubaran IMTLI
Pasal 15
a. Hal pembubaran IMTLI ditetapkan pada sidang KIMTLI setelah referendum
b. Badan yang melaksanakan ketentuan tentang referendum adalah KIMTLI
c. Hasil referendum mengenai pembubaran IMTLI dianggap sah apabila ¾ anggota menggunakan hak pilihnya

Aturan Penutup
Pasal 16
Hal-hal yang belum diatur dalam Anggaran Dasar akan diatur dalam Anggaran Rumah Tangga

ANGGARAN RUMAH TANGGA

BAB I
KEANGGOTAAN
Anggota
Pasal 1
1. Anggota IMTLI adalah lembaga kemahasiswaan Teknik Lingkungan di setiap Perguruan Tinggi di Indonesia yang ditetapkan oleh KIMTLI
2. Lembaga Kemahasiswaan Teknik Lingkungan yang mendaftarkan diri sebagai anggota baru IMTLI dengan cara mengajukan permohonan secara tertulis kepada Ketua Pengurus Besar kemudian ditetapkan pada KIMTLI berikutnya.

Pasal 2
Keanggotaan IMTLI dapat hilang karena:
a. Mengundurkan diri
b. Diacabut keanggotaannya
c. Lembaga Kemahasiswaan yang bersangkutan bubar

Hak
Pasal 3
1. Setiap anggota berhak mengeluarkan pendapat secara lisan maupun tulisan dan diperlakukan sama
2. Setiap anggota berhak memilih dan dipilih
3. Setiap anggota mempunyai hak membela diri
4. Setiap anggota berhak mengikuti program yang dilaksanakan oleh IMTLI
5. Setiap anggota memiliki hak yang sama dalam menggunakan fasilitas IMTLI
6. Setiap anggota berhak mengadakan kegiatan yang tidak bertentangan dengan ketetapan IMTLI

Kewajiban
Pasal 4
1. Setiap anggota wajib menjunjung tinggi dan menaati AD/ART dan segala peraturan yang berlaku di IMTLI.
2. Setiap anggota wajib menjaga dan menjunjung tinggi nama baik organisasi.

Sanksi
Pasal 5
1. Setiap anggota dapat dikenakan sanksi apabila melanggar AD/ART dan segala peraturan yang berlaku di IMTLI
2. Sanksi dapat berupa:
a. Peringatan
b. Pencabutan hak keanggotaan
c. Pencabutan keanggotaan
3. mekanisme penjatuhan sanksi
a. Peringatan pertama berupa surat teguran dalam jangka waktu 35 hari
b. Apabila peringatan pertama tidak diindahkan maka diberikan surat teguran kedua dalam jangka waktu 20 hari setelah dikeluarkan
c. Apabila setelah 20 hari peringatan kedua tidak diindahkan maka dilakukan pencabutan hak keanggotaanya.
d. Pencabutan keanggotaan dilakukan oleh keongres.
4. Pasal 5 ayat2 point a dan b dikeluarkan oleh`Ketua Pengurus Besar
5. Pasal 5 ayat 2 point c dikeluarkan oleh Ketua Pengurus Besar atas pertimbangan dewan pengawas.

BAB II
KONGRES IKATAN MAHASISWA TEKNIK LINGKUNGAN INDONESIA

Tugas
Pasal 6
Kongres Ikatan Mahasiswa Teknik Lingkungan Indonesia mempunyai tugas:
a. Memutuskan Tata Tertib KIMTLI
b. Menetapkan Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga IMTLI
c. Menetapkan Garis-Garis Besar Haluan Organisasi IMTLI
d. Membahas usulan dan menetapkan Rekomendasi IMTLI
e. Memilih dan menetapkan Ketua Pengurus Besar IMTLI periode baru
f. Membahas dan menetapkan hal-hal yang dianggap perlu

Wewenang
Pasal 7
Kongres Ikatan Mahasiswa Teknik Lingkungan Indonesia mempunyai wewenang:
a. Membuat ketetapan dan keputusan yang hanya dapat dibatalkan pada KIMTLI
b. Membuat peraturan pelaksaan selain AD/ART yang diperlukan untuk keperluan organisasi
c. Menetapkan pimpinan sidang pleno dan pimpinan sidang komisi KIMTLI
d. Menetapkan pertanggungjawaban Ketua Pengurus Besar IMTLI periode sebelumnya
e. Meminta laporan Dewan Pengawas periode sebelumnya
f. Melaksanakan Ketentuan tentang referendum

Peserta
Pasal 8
Peserta Kongres Ikatan Mahasiswa Teknik Lingkungan Indonesia adalah seluruh perwakilan anggota IMTLI

Sidang
Pasal 9
Tata tertib diatur dan diputuskan dalam persidangan KIMTLI

Pasal 10
1. Persidangan dalam KIMTLI terdiri dari Sidang Umum, sidang Istimewa, dan Sidang Paripurna.
2. Sidang-sidang tersebut mempunyai kekuatan hukum yang sama.

Pasal 11
1. Sidang Umum adalah sidang diawali KIMTLI untuk menjalankan tugasnya seperti yang termaktub dalam pasal 6 (enam) Anggaran Rumah Tangga
2. Sidang Umum berbentuk Sidang Pleno dan Sidang Komisi untuk menghasilkan keputusan dan ketetapan KIMTLI
3. Sidang Umum dianggap sah apabila dihadiri oleh ½ +1 peserta KIMTLI

Pasal 12
1. Sidang Istimewa dapat dilaksanakan untuk:
a. Meminta pertanggungjawaban dan membebastugaskan Ketua Pengurus Besar jika mengundurkan diri dan atau terbukti melanggar AD/ART, GBHO, dan atau ketetapan KIMTLI lainnya.
b. Memilih dan menetapkan Ketua Pengurus Besar yang telah dibebastugaskan dan atau berhalangan tetap sampai periode kepengurusan berakhir
2. sidang Istimewa dapat di lakukan apabila di setujui oleh 2/3 anggota KIMTLI.

Pasal 13
1. Sidang paripurna adalah sidang yang meminta pertanggungjawaban ketua pengurus besar IMTLI
2. Sidang paripurna berbentuk sidang pleno untuk mendengarkan pertangagungjawaban ketua pengurus besar IMTLI
3. Sidang paripurna dianggap sah apabila dihadiri oleh 2/3 peserta KIMTLI

BAB III
Dewan Pengawas
Pasal 14
Dewan Pengawas adalah Ketua Lembaga atau satu orang utusan dari masing-masing anggota IMTLI di luar pengurus.
Pasal 15
1. Dewan Pengawas terdiri dari koordinator dan anggota.
2. Mekanisme pemilihan koordinator diatur dengan keputusan Dewan Pengawas.
3. Dalam melaksanakan tugasnya, Ketua dan anggota dapat dibantu oleh kelengkapan-kelengkapan yang dianggap perlu.

Tugas dan Wewenang dewan Pengawas
Pasal 16
4. Mengawasi kinerja Ketua Pengurus Besar dalam melaksanakan ketetapan KIMTLI.
5. Memberi masukan kepada Ketua Pengurus Besar guna kemajuan IMTLI
6. Mengusulkan dan mengadakan sidang istimewa bila dianggap perlu.
7. Menampung dan menindaklanjuti aspirasi dan pengaduan anggota IMTLI
8. menyelenggarakan kongres IMTLI

Pasal 17
Hak dan Wewenang
1. Memiliki hak bertanya kepada pengurus IMTLI.
2. Memberikan rekomendasi kepada pengurus IMTLI.
3. Memberikan memorandum kepada Ketua IMTLI.

BAB IV
PENGURUS BESAR
Pasal 18
1. Pengurus besar merupakan anggota yang diangkat dan diberhentikan oleh Ketua Pengurus Besar dan ditetapkan melalui rapat kerja IMTLI
2. Masa jabatan pengurus besar IMTLI adalah satu periode kepengurusan seiring masa jabatan Ketua IMTLI, namun dapat dipilih dan/atau mengajukan diri kembali.
3. Pengurus besar IMTLI membantu Ketua IMTLI untuk melaksanakan tugasnya.
4. Mekanisme penentuan Ketua Pengurus Besardan Pengurus besar adalah sebagai berikut :
a. Pengurus besar berkedudukan pada satu regional yang dipilih secara setiap periode dan ditetapkan oleh KIMTLI
b. Ketua Pengurus Besar dipilih dari Regional yang terpilih untuk menjadi pengurus besar

Hak dan kewajiban pengurus besar
Pasal 19
1. membuat keputusan yang dianggap perlu dalam menjalankan GBHO IMTLI
2. melaksanakan dan menjunjung tinggi asas dan tujuan IMTLI
3. menjunjung tinggi AD/ART IMTLI
4. menyerap dan menyalurkan aspirasi setiap anggota IMTLI

Susunan Pengurus
Pasal 20
1. Pengurus besar IMTLI sekurang-kurangnya terdiri dari :
a. Ketua Pengurus Besar
b. Sekretaris
c. Bendahara
2. Pembentukan kepengurusan merupakan hak prerogatif Ketua Pengurus Besar Terpilih

Pasal 21
Ketua IMTLI
1. Ketua IMTLI, dipilih secara langsung oleh anggota IMTLI melalui kongres IMTLI
2. Syarat-syarat tentang calon Ketua IMTLI adalah :
a. BerKetuhanan Yang Maha Esa
b. Warga Negara Indonesia dan berdomisili di Indonesia
c. menjunjung tinggi Pancasila dan Tri Darma Perguruan Tinggi
d. sehat jasmani dan rohani
e. mengerti dan memahami ADRT dan GBHO IMTLI yang telah ditetapkan
f. anggota lembaga kemahasiswaan TL yang terdaftar di IMTLI
g. Peserta penuh KIMTLI

3. Masa jabatan Ketua IMTLI, adalah satu periode kepengurusan terhitung sejak pelantikan / serah terima jabatan dari Ketua IMTLI yang lama dan setelah itu tidak dapat dipilih kembali.

Pasal 22
Tugas dan Kewajiban Ketua IMTLI
1. Melaksanakan visi dan misi serta program kerja IMTLI dengan dibantu oleh Pengurus besar.
2. Mengadakan rapat koordinasi dengan pengurus besar.
3. Menerima segala aspirasi anggota IMTLI dan menindaklanjutinya.
4. Menyampaikan laporan pertanggungjawaban kepada anggota IMTLI melalui KIMTLI
5. Memberikan tanggapan atau jawaban terhadap pertanyaan dan/atau rekomendasi dari Dewan Pengawas.

Pasal 23
Hak dan Wewenang Ketua IMTLI
1. Memiliki hak prerogatif terhadap status keanggotaan anggota, atas pertimbangan Dewan Pengawas IMTLI.
2. Menetapkan dan memutuskan peraturan IMTLI yang tidak bertentangan dengan peraturan di atasnya.
3. Membentuk tim pelaksana agenda kerja, yang kemudian disahkan dengan surat keputusan ketua IMTLI.
4. Memiliki hak prerogatif dalam pemilihan Pengurus besar.
5. Memiliki hak menjawab didalam KIMTLI.
6. Memiliki hak untuk membela diri dalam KIMTLI.
7. Memiliki hak untuk mengundurkan diri.

Pasal 24
Ketua Pengurus Besar bertanggung jawab kepada KIMTLI

Alat kelengkapan
Pasal 25
Dalam menjalankan tugasnya pengurus besar mempunyai alat kelengkapan:
a. rapat kerja nasional, dilakukan sekurang-kurangnya satu kali dalam setahun dan dihadiri oleh pengurus IMTLI
b. Rapat Pengurusan dilakukan untuk koordinasi

BAB V
PERIODE KEPENGURUSAN
Pasal 26
1. Periode kepengurusan pusat IMTLI adalah 1 tahun masa kepengurusan

BAB VI
PEMILIHAN KETUA PENGURUS BESAR IMTLI
Pasal 27
Mekanisme pemilihan ketua pengurus besar IMTLI
1. Setiap peserta konggres IMTLI berhak mengajukan diri sendiri atau satu orang peserta
2. Setiap calon ketua pengurus besar IMTLI diminta kesediaannya oleh pemimpin sidang untuk dicalonkan sebagai ketua pengurus besar IMTLI
3. setiap calon ketua pengurus besar IMTLI menyampaikan pokok-pokok pikirannya meliputi tanggung jawab dan tantangan sebagai ketua pengurus besar IMTLI, gerakan mahasiswa teknik lingkungan, situasi aktual nasional khsusnya yang berhubungan dengan profesi teknik lingkungan, wawasan keorganisasian selama 10 menit kemudian dibuka forum selama-lamanya 20 menit

Pasal 28
Pelaksanaan.
Pemilihan Ketua IMTLI ini, dilakukan selama KIMTLI.

Pasal 29
Syarat sah pemilihan Ketua IMTLI.
Pemilihan Ketua IMTLI dinyatakan sah apabila diikuti oleh minimal 50% dari keseluruhan jumlah anggota IMTLI yang terdaftar

BAB VII
PERUBAHAN AD/ART
Pasal 30
Perubahan Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga hanya dapat dilakukan pada Sidang Umum Kongres IMTLI

Pasal 31
1. Anggaran Rumah Tangga merupakan bagian tak terpisahkan dari Anggaran Dasar
2. Hal-hal yang belum diatur dalam AD/ART ini akan diatur dalam aturan lainnya
3. AD/ART ini berlaku sejak tanggal ditetapkan.

Ditetapkan di : Ruang Rapat M Lt.12, Kampus A Universitas Trisakti, Jakarta
Hari : Kamis
Tanggal : 21 November 2008
Pukul :14.56 WIB

KONGRES IKATAN MAHASISWA TEKNIK LINGKUNGAN INDONESIA

PIMPINAN SIDANG

NICO A.P.
Ketua merangkap anggota

HAFIZHUL KHAIR DIVA ANISA
Wakil Ketua Merangkap Anggota Wakil Ketua Merangkap Anggota

Tagged:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading ANGGARAN DASAR IKATAN MAHASISWA TEKNIK LINGKUNGAN INDONESIA at Indonesiaku sayang, Indonesiaku Malang.

meta

%d bloggers like this: